Posted by : MARCHSADA Thursday, October 28, 2010


oleh Hamdi Akhsan pada 28 Oktober 2010 jam 18:03
Satu lagi pujangga,filosof Islam yang memberikan kontribusi besar dalam perkembangan kebudayaan Islam. Sir Muhammad Iqbal (1877-1938). Berikut 2 syairnya ; Nasehat elang pada anaknya dan Pesan kepada para pemuda yang sempat saya kenal di kelas 1 SMA (1985) dan memberikan motivasi untuk aktif dalam pergerakan. Terima kasih untuk ayahanda Prof. Abdul Hadi WM yang telah menterjemahkan ini ketika saya butuh kalimat-kalimat bijak untuk mencari jalan hidup.

NASEHAT ELANG PADA ANAKNYA

Kau tahu bahwa semua elang hanya pantas bagi sesama elang:
Dengan segenggam sayap, masing-masing memiliki hati singa.
Harus berani dan hormat diri, sergaplah mangsa yang besar saja.
Jangan bersibuk dengan ayam hutan, burung belibis dan pipit,
Kecuali jika kau ingin melatih kepandaian memburu.

Adalah hina, pengecut, tanpa berusaha mengeram
Membersihkan paruh kotor dengan mengambil makanan dari tanah.
Elang tolol yang meniru cara hidup burung pipit yang pemalu
akan menjumpai nasib malang sebab ialah yang akan menjadi mangsa buruannya.

Kutahu banyak elang yang jatuh dalam debu di mata mangsanya
Oleh karena mereka memilih jalan hidup burung pemakan gandum.
Peliharalah martabatmu hingga hidupmu bahagia
Selalulah geram, keras, berani dan kuat dalam perjuangan hidup.

Biarlah ayam hutan yang malang punya tubuh indah dan langsing
Bangunlah dirimu kokoh seteguh tanduk rusa jantan.
Apapun kesenangan yang berasal dari kehidupan fana di sini
Datang dari hidup yang penuh keberanian, kegiatan dan kecermatan.

Nasehat berharga yang telah diberikan elang kepada anaknya :
Jadikanlah tetesan darah kemilaumu berkilat-kilat bagaikan intan.
Jangan kehilangan diri dalam penggembalaan seperti domba dan kerbau.
Jadilah seperti nenek moyangmu semenjak dulu.

Kuingat dengan baik betapa orangtuaku senantiasa menasehatiku begitu.
“Jangan bangun sarangmu di dahan pohon”, ujar mereka.
“Kita para elang tak mencari perlindungan di taman dan ladang manusia.
Surga kita di puncak-puncak gunung, gurun luas dan tebing jurang.

Bagi kita haram menjemput bulir-bulir jelai dari tanah
Sebab Tuhan telah memberi kita ruang lebih tinggi yang tak terbatas”.
Penduduk kelahiran angkasa yang berdiam di bumi
Di mataku lebih buruk dari burung kelahiran bumi

Bagi elang ladang buruannya adalah karang dan batu jurang.
Karang baginya adalah batu gosok untuk mempertajam cakar-cakarnya
Kau adalah salah seorang anak kebuasan yang bermata dingin
Keturunan paling murni dari burung garuda.
Jika seekor elang muda ditantang seekor harimau
Tanpa mengenal takut ia akan membelalakkan matanya.

Terbangmu pasti dan megah seperti terbang malaikat
Dalam nadimu mengalir darah raja purba puncak-puncak gunung
Di bawah kolong langit yang luas ini, kau tinggal
Martabatmu terangkat oleh kekuatan, sasaran apapun tak ditampik oleh matamu
Kau tak boleh meminta makanan dari tangan orang lain kapan pun saja
Baik-baiklah kau membawa diri dan dengarkan selalu nasehat yang baik dan luhur.

Dari Payam-i- mashriq (Pesan Dari Timur) : Terjemah Prof. Abdul Hadi WM

HARAPAN KEPADA PEMUDA

Aku harapkan pemuda inilah yang akan sanggup
membangunkan zaman yang baru
memperbaru kekuatan iman
menjalankan pelita hidayat
menyebarkan ajaran khatamul-anbiya’
menancapkan di tengah medan pokok ajaran Ibrahim
Api ini akan hidup kembali dan membakar
jangan mengeluh jua, hai orang yang mengadu
Jangan putus asa, melihat lengang kebunmu
Cahaya pagi telah terhampar bersih
Dan kembang-kembang telah menyebar harum narwastu

Khilafatul-Ard akan diserahkan kembali ke tanganmu
Bersedialah dari sekarang
Tegaklah untuk menetapkan engkau ada
Denganmulah Nur Tauhid akan disempurnakan kembali
Engkaulah minyak atar itu, meskipun masih tersimpan dalam
kuntum yang akan mekar

Tegaklah, dan pikullah amanat ini atas pundakmu
Hembuslah panas nafasmu di atas kebun ini
Agar harum-harum narwastu meliputi segala
Dan janganlah dipilih hidup ini bagai nyanyian ombak
hanya berbunyi ketika terhempas di pantai
Tetapi jadilah kamu air bah, mengubah dunia dengan amalmu

Kipaskan sayap mu di seluruh ufuk
Sinarilah zaman dengan nur imanmu
Kirimkan cahaya dengan kuat yakinmu
Patrikan segala dengan nama Muhammad

Mohammad Iqbal

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Welcome to My Blog

Popular Post

- Copyright © SASTRA - ILMU - HIKMAH -machsada-